Sunday, December 27, 2009

Mencakna Perjuangan

Salam wasilah ukhuwah fillah
Kita bukan pemula juga bukan pengakhir, hakikatnya kita adalah mata rantai kepada perjuangan ini. Ungkapan yang menjadi motivasi untuk saya melakar usaha-usaha dakwah di pekan kecil, Lahad Datu Bandar Palma. Tanpa jemu saya dan sahabat-sahabat dalam Persatuan Siswazah Sabah (PSS) Bahagian Lahad Datu terus melangkah untuk berkongsi ilmu dan pengalaman bersama kader-kader dakwah yang masih segar bugar dalam PERPPIS Bahagian Lahad Datu. Bermula daripada penganjuran Kem Remaja Islam 2009 (KRIS’09), disusuli dengan program usrah mingguan, liqo’ bulanan (qiamullail), ijtimak ‘eidulfitri, sehinggalah dengan izin Allah, buat julung kali PERPPISLD bermuktamar pada 26 Dis yang lalu di Hotel Royal Palms, Lahad Datu. Semoga ALlah menguatkan Saff Kepimpinan PERPPISLD 1431H untuk memimpin gerakan dan usaha dakwah yang konstruktif dan efektif di sini. Kita baru bermula melakar jalan yang ditempuh oleh para penghuni Syurga. Percayalah adik-adikku, jika kita ikhlas dan faham sunnahtullah dalam perjuangan ini, insya ALlah segala yang dirancang akan menjadi kenyataan dengan gemilang. Kejayaan pasti milik ISLAM. Tugas kita bukan menunggu. Tugas kita mendendangkan lagu. Lagu dakwah mengHJAUkan bumi ini. Selamat berjuang, adik-adikku ahli PERPPISLD 1431H.

Tuesday, December 22, 2009

Memori PUYUT

Salam wasilah ukhuwah fillah.
Kira-kira sudah sembilan tahun kami sekeluarga meninggalkannya. Mengenang kembali, di sinilah saya dilahirkan melihat dunia, belajar bertatih mengenal fana, mencipta sejarah untuk makrifat, sebagai bekalan menuju akhirat. Kampung kecil kami yang tertonjol ini memang banyak juga kisahnya. Kalau lama-lama direnungi alkisahnya, pasti banyak juga teras dan santannya yang teguh lagi enak. Mati dan hidup kami tak pernah diperingat orang lain kecuali anak buah sendiri. Itu pun hanya membuat kenduri arwah dan membaca doa, yang didakwa bid’ah oleh anak jati kampung kami sendiri. Wahabilah katakan! Sudah tentu alkisah-alkisah itu tidak dimuatkan dalam mana-mana kitab sejarah tanah air pun kerana watak-wataknya semua kerdil dan tidak membawa sebarang interpretasi yang meningkatkan prestasi.

Kalau direnungi lebih jauh lagi, ternyata watak-watak kerdil yang daif inilah sebenarnya yang memaknakan perjuangan dan kehidupan di pekan kami. Mereka benar-benar hidup dan benar-benar mati. Peluh yang terbit daripada belulang mereka itu benar-benar peluh perjuangan yang menempuh pelbagai cabaran. Mungkin bicara mereka lucu dan lucah, tapi kata-kata itulah yang mengajar kami alif, bah, tah. Mereka menangis kerana sedih mungkin juga kerana gembira. Mereka ketawa dalam kesakitan dan kemiskinan. Antara ketawa dan tangisan, terselit lagi rasa radang dan senang melihat alam mentribulasikan mereka untuk sabar dan redha menerima ketentuan-Nya. Dalam senario inilah, mereka menanamkan benih soleh dan solehah bagi menyambung zuriat, saham dalam kehidupan yang penuh hakikat.

Kampung daifku ini, tidak pernah khilaf meniti titi. Kampung inilah yang membijaksanakan kami melalui angin dan tanahnya, api dan airnya. Hatta kicauan burungnya bertingkah kokokan ayamnya, mengembek kambingnya disahut pula salakan anjingnya. Dia telah mendidik kami melalui hujannya yang lebat dan kemaraunya yang panjang. Saya menjadi saya kerana dialah, kerana sumbangannya yang memedih dan menderitakan kehidupan. Melalui kepedihan dan penderitaan itulah saya merasai nikmat hidup untuk berkongsi setiap anugerah yang Allah subhana wa ta’ala pinjamkan ini. Masa semakin pantas berlalu. Segala-galanya telah terhakis dan padam ditelan detik dan jirim. Yang tinggal hanya ketulan-ketulan pejal yang majal dan manusia-manusia yang sudah hilang kemanusiaannya. Saya merindukanmu dan ingin kembali kepadamu. Sebuah kampung terpencil yang semakin kerdil. Itulah dia, Kampung Puyutku

Tuesday, December 1, 2009

Jagalah HATI

Salam Wasilah Ukhuwah Fillah
Seruan mengajak manusia kepada mentaati Allah, menjauhkan manusia daripada taghut, adalah tanggungjawab yang besar di atas bahu manusia mukmin. Jalan itu menjanjikan bara api dan tempa yang memang menjadi Sunnatullah kerana hanya dengan ujian itu, terbit berlian yang indah dan bernilai tinggi. Kejayaan yang diraih itu sudah tentu dimiliki oleh sekeping hati yang suci. Ibarat pesanan Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam yang bermaksud: “Ketahuilah bahawa di dalam badan ada seketul daging, apabila ia baik, baiklah badan seluruhnya dan apabila ia rosak, rosaklah sekaliannya. Itulah yang dikatakan hati.” (Hadis Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Hati yang mulia inilah yang dirintis oleh para anbiyak, golongan sahabat, angkatan hawariyun, sehinggalah zaman ulamak pada akhir zaman ini. Firman Allah Ta’ala yang bermaksud: “Dan di antara golongan yang mendokong (seruannya Nuh) itu adalah Ibrahim. Iaitu tatkala beliau mendatangi Tuhannya dengan membawa hati yang sejahtera” [37: 83-84]. Ayat ini dinyatakan oleh Allah SWT berkenaan dengan titik-tolak usaha Nabi Ibrahim alayhi as-Salaam mencari kebenaran, melukis garis pemisah dirinya dengan syirik bapa dan kaumnya, serta asas perjuangan baginda sebagai seorang Rasul. Menurut Ibnu Qatadah, inilah hati yang bebas merdeka daripada syirik dan nifaq.

Hati yang sejahtera tidak prejudis dengan ketentuan Allah, tidak malas beribadah. Hati yang sejahtera lebih bingkas bangun ketika mendengar seruan Allah. Ia bukan hati nifaq yang bangun mendirikan solat dengan penuh rasa malas dan riyak. Justeru, kita wajib menjaga kesucian hati yang DIA amanahkan agar kita sentiasa bersangka baik dengan segala ketentuan ILAHI. Kepentingan wehdatul qalbi terletak lebih atas berbanding wehdatul fikr untuk mencapai kesatuan dalam gerak kerja para da’ie. Pandangan akal selalu tersalah, pandangan nafsu selalu melulu, pandangan hati itu yg hakiki, kalau hati itu BERSIH. Allahumma ya muqallibal qulub,tsabit qulubana `ala diinik wa `ala ta`atik. Redha penawar mengajar erti sabar.

Saturday, November 28, 2009

PERSOALAN TAKDIR

Salam Wasilah Ukhuwah Fillah

Terlalu banyak ayat al-Quran yang merakamkan perihal kaitan antara kepercayaan kepada takdir (Qodak dan Qadar) dengan darjat keimanan seseorang hamba-Nya kepada Yang Maha Khaliq. Malangnya, peringatan demi peringatan yang kita dengari sekadar alunan tiada erti persis masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Maka tidak hairanlah jika kita sering terdengar dialog seumpama ini.

“Takdir terletak di hujung usaha.” Petikan dialog novel Ayat-ayat Cinta.

“Mengapalah Tuhan mendatangkan musibah dan malapetaka kepada aku. Apa dosaku?”

“Kalau Tuhan dah tulis saya jadi jahat, apa saya boleh buat. Buat apa pun tak akan jadi baik”.

Kefahaman kepada Qodak dan Qadar sangat lemah dalam kalangan masyarakat, yang kemudian melahirkan generasi yang berani mengeluarkan kata-kata bersulam nista begini. Asas sangat rapuh, pedoman hilang tanpa suluh.

Tidak dinafikan masyarakat mengatakan bahawa ketentuan Tuhan itu adalah pada individu, sedangkan sepatutnya kepada ciri-ciri. Memang Allah menentukan segalanya, tetapi kadar sesuatu itu yang ditentukannya bukan pada individu. Terpulang pada individu memilih kadar mana kejahatan atau keburukan yang akan dipraktikkannya! Literalnya, takdir adalah perkatan Melayu yang datang dari perkataan Arab. Qa Da Ra ialah kata asasnya yang membawa makna telah “mengkadarkan atau telah menetapkan piawaian atau ciri-ciri sesuatu berlaku”. Penambahan ta pada perkataan Arab menandakan dari perbuatan yang telah lepas menjadi kepada perbuatan yang sedang berlaku. Bermakna Allah sentiasa menguatkuasakan kadar-kadar yang telah ditetapkan sejak Azali.

Mengatakan bahawa segala yang berlaku hanya bergantung sepenuhnya kepada usaha kita, kalau silap ditafsir mungkin menjadikan kita Kaum Qadariah, iaitu yang mengatakan bahawa segalanya bergantung kepada usaha dan kudrat kita. Macam Pendeta Za’ba! Sebaliknya orang yang memulangkan segalanya kepada nasib, akan tergolong di dalam Kaum Jabariah. Maka bagaimanakah untuk berada dalam golongan pertengahan? Salafi? Wahabi? ABIM? Tarekat? JIM? Arqam? Ayah Pin? Rasul Melayu? – bukan jawapannya. Kita tunggu jawapan daripada ustaz-ustaz yang bertauliah, kerana sekarang ini tanpa tauliah bertulis susah juga nak komen. Silap hari bulan jadi macam Dr. Asri!

Wednesday, November 25, 2009

Krisis Kepimpinan

Salam Wasailah Ukhuwah Fillah
Dalam sesebuah organisasi tidak sempurna rasanya jika tidak berdepan dengan isu ini. Krisis antara pemimpin dan yang dipimpin! Dewasa ini di peringkat global kita disajikan dengan isu kepimpinan dalam badan dunia seperti PBB dan OIC. Di peringkat serantau pula, isu kepimpinan di Thailand dan Myanmar masih belum menemui cahaya di hujung lorong. Jika kita kecilkan skop latar tempat maka kita akan sibuk berpolemik tentang masalah dalaman yang menghantui parti terbesar kaum Tionghua, MCA. Hampir setiap malam, Buletin Utama TV3 (atau jolokannya TV tiga suku - kerana kerap melaporkan berita fitnah) dan setiap hari Utusan MeLOYAkan dan Berita HAIRAN cuba menutup keaiban ini untuk membela BN. Hakikatnya, rakyat semakin bijak untuk menilai, siapa benar, siapa salah, siapa menang, siapa kalah?

Amat menyedihkan dan mengguris perasaan jika bahana ini turut menyerang parti Islam tunggal di Malaysia, PAS yang cukup terkenal dengan sistem tabiyah dan siasah Islamnya. Sekilas pandang PAS kini berdepan masalah besar. Secara teori parti itu sudah memang kalah untuk meyakinkan rakyat tapi secara ilmiahnya PAS sudah mencapai kemenangan untuk menunjukkan keterbukaannya mendepani masalah ini. Sekurang-kurangnya label ‘parti rigid’ sedikit sebanyak akan terhakis dan terlucut daripada imej PAS yang melaungkan slogan “PAS for All”. Di kala tekanan dan masalah dalaman melanda PAS, pada masa yang sama gerakan Islam di kampus-kampus seolah-olah terpalit dengan senario yang sama. Gendang yang dipalu oleh erdogan di luar, turut mengundang para jundullah kampus untuk berdansa songsang!

Secara peribadi, saya sedikit kecewa dengan perkembangan ini. Seolah-olah hal yang berlaku itu tidak membabitkan maruah gerakan Islam secara integralnya. Sewaktu ‘meninggalkan’ perjuangan di kampus, saya mengharapkan biah yang lebih baik akan diwujudkan. Mungkin impian itu suatu uthopia! Jangan disangka semua yang diingini tiada sebab untuk tidak dimiliki. Adakah ini petanda kekalahan kita mendepani thaghut di kampus? Tapi perjuangan ISLAM tidak pernah kalah malahan kekalahan itu ada hikmahnya. Mungkin kita ada kelemahan dari beberapa sudut, sedikit alpa sehingga jika kita terus dibuai kesenangan berterusan kita akan lalai dan leka dari kehendak tuan Alam dan amanah sebagai khalifah Allah. Maka, DIA datangkan mehnah dan tribulasi ini. Saya tersepit, sama ada untuk cuba mencampuri ‘urusan ini’ atau terus mendiamkan diri menjadi pendengar tegar? Semoga Allah Ta’ala menjadikan saya ‘wira’ yang tidak perlu memilih antara dua. Saya kebingungan.

Saturday, October 24, 2009

Apresiasi Graduasi

  1. Rumahku, Syurgaku

Amat bin Kandalang dan isteri tercintanya, Sadayara binti Al-Pasain, dua insan yang begitu istimewa dalam kalangan kami anak-anak mereka. Pasangan persis merpati dua sejoli ini menatang kami ibarat minyak yang penuh agar tidak tumpah. Sanggup berjaga malam, memastikan makan dan minum kami tujuh orang adik-beradik, mencari ikhtiar untuk membiayai persekolahan, dan segala macam bentuk pengorbanan yang tidak mampu kami bayar dengan wang ringgit hatta harta segunung emas. Didikan mereka berdua menjadi bekalan asas untuk kami menjadi insan yang kamil. Sekalipun kami hidup serba sederhana, tetapi kami bahagia bersama. Tawa dan riang menjadi ceria. Tangis dan duka diselit bicara. Mendidik kami dengan penuh sabar dan hikmah sehingga Kakak berjaya memegang Diploma Perakaunan, saya mendapat Ijazah Pendidikan, Azmi bakal menduduki STPM (semoga berjaya), Azdnan bergelar antara pelajar terbaik PMR (7A 1B), Asri maintain dengan ‘kenakalannya’, sementara itu Farina dan Dodot terus mewarisi genetik yang Allah Ta’ala amanahkan kepada kami sekeluarga. Kami sayang mak dan bapak. Terima kasih atas segala-galanya.


  1. Sang Murabbi

Jika hari ini seorang raja menaiki takhta..., sejarahnya bermula daripada seorang guru biasa. Dengan lembut dan sabarnya mengajar tulis, baca”. Bait-bait puisi nukilan SN Dato’ Usman Awang ini sangat tepat. Bermula daripada seorang murid dungu yang tidak tahu apa, sehinggalah ilmu menjadi darah, daging yang membalut diri. Segala ilmu diterapkan oleh guru-guru, ustaz atau ustazah, dan para pensyarah yang saya gelar mereka sebagai Murabbi. Disiplinnya banyak, murabbi terapkan dalam diri. Ilmu datang dan pergi, jangan sekadar pasang telinga, tanpa usaha memasang tali. Binatang liar diikat dengan simpulan, ilmu ditambat dengan catatan. Itu peringatan Cikgu Denny yang saya kenali sewaktu di Tingkatan Enam. Poket saya sentiasa terisi untuk bersedia mencari ilmu, seperti sentiasa bersedia memberi ilmu. Itulah siang, itulah juga malam, yang mengiringi kehidupan saya selama bergelar penuntut ilmu. Pelajaran diusahakan cemerlang, dengan semangat Islam yang disemai murabbi. Manual ini diterapkan Cikgu Ghazali yang berjaya menjadikan saya antara pemidato kebangsaan. Murabbi mendidik saya agar tua sebelum usia, kerana matang itu perlu, bekal perjuangan yang penuh liku. Kebudak-budakan dalam gurau sendaan, namun bersungguh dalam pertarungan. Pesan ini dititipkan oleh Prof. Dr. Zulkifflye. Dialah pensyarah bergelar pendidik. Tarbiyah baginya, seni membentuk manusia. Setulus ingatan buat kalian Sang Murabbi.


  1. Sahabat Sefikrah

Ketika seorang sahabat bertanya Rasulullah s.a.w, “Siapakah yang menjadi sahabat yang paling baik untuk kami?”. Jawab baginda, “Seseorang yang apabila kamu memandangnya, kamu teringat akan Allah SWT. Apabila kamu dengari percakapannya, pengetahuan kamu tentang Islam bertambah. Apabila kamu melihat kelakuannya, kamu teringat akan kehidupan akhirat”. Tepat sekali! Saya berasa cukup bertuah kerana dianugerahi sahabat-sahabiah sefikrah perjuangan yang sangat banyak membantu dalam pertatihan saya mencari keredaan ILahi. Tatkala saya nyaris-nyaris lemas dengan arus duniawi, mereka menghulurkan pelampung ukhwah menasihati dengan penuh hikmah. Manisnya bicara tiada terkata. Kami saling memberi dan menerima. Tanpa ada syak wasangka. Sebaliknya cinta dan mahabbah menjadi azimat perjuangan. Syukran jazilan buat sahabat-sahabiah yang saya cintai kerana Allah. Saya lampirkan sekadar beberapa nama yang terlintas di fikiran ketika ini. Burhanuddin, Firdaus, Rashid, Hasnur, Zafran, Hamsah, Hafiz Jumat, Kasman, Azizul Abdullah, Ahmad Azri, Fahmi, Abe Lan, Abg KY, Abg Salman, Abg KA, Abg Din, Kak Jannah, Kak Hajiyah, Kak Mia Octarina, Kak Salmiah, Kak Suhaida, Nadiah, Akma, Azinni, Asiah, Ilani, Hafizah, Aslin, Zaizura, Aminatul, Sajidah, Zulasiyah, Karmila, Rosnani, Noraini, Azlina dan sahabat-sahabiah yang sama waktu dengannya.


  1. Teman Teristimewa

Kami telah menjadikan kamu berbagai-bagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan. Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya antara kamu.” [Al-Hujurat 49:13]. Perjalanan saya sebagai seorang penuntut ilmu di UMS turut diserikan dengan kehadiran teman-teman istimewa yang banyak membantu terutamanya dalam urusan akademik dan gerak kerja platform. Mereka telah mengorbankan banyak masa, tenaga, dan wang ringgit dalam sebuah persahabatan yang tiada tolok bandingannya. Saya tidak mempunyai ramai kenalan yang bukan ahli sefikrah, namun demikian atas kapasiti sebagai pemimpin pelajar dan sifat ramah yang dimiliki, menjadikan saya urut berkawan dengan mereka ini. Apresiasi ini saya nukilkan khas buat mereka yang menjadi teman teristimewa. Mendahului senarai; Jass Azliezan (Anak), Hilal Azmi, Mat Nor, Abdul Ghafar, Chua Yong Wei, Bibiana, Ayuni, Shuhada, Suria Tahi Lalat, Amal Harun, Misa Hartini, dan sesiapa sahaja yang berkenaan. Terima kasih kerana sudi menjadi teman istimewa saya.


  1. Pewaris Perjuangan

Setiap yang patah akan tumbuh, yang hilang pasti berganti. Jalan perjuangan ini mesti diwariskan kepada para junior dan sahabat-sahabiah yang berada di kampus. Time frame saya sudah berakhir. Senario ini tidaklah bermaksud saya akan lepas tangan terhadap perjuangan di kampus sebaliknya saya akan terus berkongsi ilmu dan pengalaman selagi diperlukan. Memberi nasihat bak menarik rambut di dalam tepung, rambut tidak putus, tepung tidak berselerak. Saya percaya, setiap generasi memiliki kekuatan yang harus digembeleng secara berjemaah demi sebuah keberkatan. Inilah yang dinamakan, ‘wehdatul fikh, wehdatul amal’. Antumlah mata rantai perjuangan Rasulullah s.a.w ini. Saya sudah merasai dan melaluinya. Kini tiba giliran antum. Cermatilah ia sebaik mungkin agar kita betemu redha-Nya. Kami wariskan ‘puzzle’ perjuangan ini untuk penama berikut; Khairul Azmi, Badrul Mukminin, Qayyum, Iskandar Dzulhisham, Salman Al-Farisi, Ahmad Salahuddin, Muhammad Al-Fateh, FZ, Iskandar Dzulkarnain dan para pimpinan muslimat. Tidak lupa juga sahabat-sahabat yang masih meneruskan pencarian ilmu seperti Farhan, Abdul Kadir, Affan, Mujadid, Fatih, Lukman, QZ, Nasih Ulwan, Kak Yong, Khairunnisa’, – jadilah senior yang menjadi suri teladan kepada junior. Istimewa sekali kepada para rais yang bertanggungjawab terhadap ‘adik-beradik’ dalam generasi masing-masing seperi Hamzah Fansuri 10, Ahmad Salahuddin 11, dan Abdullah Al-Qarni 12. Semoga Allah Ta’ala memberi kekuatan kepada kalian untuk memastikan kita terus menuju ke hadapan sesuai dengan syariat-Nya.

Tuesday, October 20, 2009

Program MIMBAR

Konsert Malam Imbauan Memori Bersama Rasulullah s.a.w

Tarikh : 24 Oktober 2009 (Sabtu)
Tempat : Dewan Sri Perdana, Lahad Datu

Tiket ;
1) Kanak-kanak - RM5
2) Dewasa - RM10

Sunday, October 18, 2009

Manifesto Kempen

Salam wasilah ukhuwah fillah
Sewaktu berkunjung ke UMS sempena Majlis Konvokesyen, saya dimaklumkan oleh seorang sahabat kampus bahawa PRK peringkat JAKMAS (Jawatankuasa Kolej) akan berlangsung hujung bulan Oktober ini. Nampaknya panggilan JIHAD PRK bakal dilaungkan kurang seminggu lagi. Kalaulah benar bagai dikata, saya berpesan kepada yang bakal bertakhta, “Perjuangankan ISLAM!”. Pasti kejayaan bukan sahaja milik anda, bahkan juga milik keluarga, hatta sesiapa sahaja yang berjuang bagi memastikan kemenangan calon-calon pro-Islam atau digelar ‘budak masjid’ di lapangan JIHAD PRK.

Dalam tempoh awal ini, saya optimis para bakal calon PRK JAKMAS sudah bersedia untuk berjihad membawa manifesto masing-masing. Saya masih teringat sewaktu saya berkempen untuk jawatan YDP Kolej AB Sesi 2006/2007, saya mengangkat perjuangan “Dari Mahasiswa, Untuk Mahasiswa, Kepada Mahasiswa” dengan manifesto 4K - Keilmuan, Ko-kurikulum, Kesahsiahan, dan Kebajikan (manifesto ini turut saya gunakan untuk PRK MPP setahun kemudian). Alhamdulillah. Allah Ta’ala memilih untuk saya dan sahabat-sahabat ‘mengISLAMkan’ Kolej AB yang sebelum itu terkenal dengan jolokan ‘kolej hiburan’.

Tempoh singkat yang ada ini memang cukup kritikal untuk kita meraih segenap potensi bagi dimanfaatkan menghadapi cabaran dan gugatan yang lebih sengit dan sofistikated. Usah biarkan keputusan PRK yang lalu melalaikan kita daripada membuat persiapan dan penambahbaikan yang lebih real. Semasa kita berdiri gagah menakluki dua kolej, jangan lupa memugar kekuatan di wilayah lain. Sewaktu hebat berdegar-degar berbicara soal kesyumulan Islam, jangan abaikan derita mahasiswa. Tatkala petah berhujah tentang nepotisme, jangan pandang enteng tuntutan kebajikan mahasiswa. Sehari sebelum saya berangkat pulang ke LD, seorang junior berbisik “Bang, kongsilah pengalaman abang dalam PRK di blog Muslimin Agung tu”. Ini baru permulaaan adik-adikku. Selamat berjuang.

Thursday, October 15, 2009

Sensasi Graduasi

Salam wasilah ukhuwah fillah.
Empat tahun saya bergelar mahasiswa UMS. Masa yang cukup singkat untuk membina jati diri. Terlalu banyak kenangan yang tercatat dalam setiap lembaran perjuangan yang saya lalui. Terkadang pahit sehingga memeritkan. Ada ketikanya manis yang menyerikan senyuman. Saya syukuri setiap detik yang berlalu sepanjang saya bergelar penagih ilmu di bumi Kinabalu. "Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan?" [Surah ar-Rahman: 36]. Terjemahan ayat al-Quran ini menyebabkan air mata mengalir apabila membacanya seusai Majlis Konvokesyen UMS Kali ke-11 pada 12 Oktober 2009 yang lalu. Ayat yang menyentuh hati dan perasaan. Subhanallah.

Tahun pertama iftitah perjuangan. Perasaan bersyukur kepada Allah SWT yang Maha Penyayang menusuk kalbu tatkala diberi taufik dan hidayah untuk menyertai perjuangan mahasiswa Islam di kampus. Jemaah! Wasilah inilah yang mengubah seluruh penghidupan. Bermulalah episod yang signifikan dalam variasi kehidupan saya. Mula belajar, khatam al-Quran dan terjemahan, qiamullail, terbuka hati berpuasa sunat, rasa berukhwah fillah, al-Mathurat, usrah, tamrin, muqayyam, sehinggalah saya memahami erti sebuah perjuangan menegakkan Khilafah Islamiyyah. Sangat indah kehidupan ini tatkala jiwa diruntun hidayah. Hati ini mulai mengingati soal mati sambil melunaskan amanah sebagai Rais.

Tahun kedua menjadi YDP. Langkah pertama saya atur sebaik mungkin dengan mengekalkan prestasi akademik pada kelas kedua atas (3.24) sekalipun sibuk dengan amanah sebagai pimpinan formal (YDP Kolej AB) dan pimpinan tidak formal. Peluang memimpin saya manfaatkan untuk mengutip pengalaman sebanyak mungkin. Saya akui, kadang kala diri ini tersungkur, terduduk, hatta terlena seketika (uzlah) tatkala mehnah dan tribulasi daripada-Nya datang menerjah. Mujurlah tarbiyah ruhiyyah dan sokongan sahabat-sahabat bersama keluarga banyak membantu agar istiqamah dalam perjuangan ini. Manisnya menjalin kasih sayang kerana Allah. Segala cabaran dihadapi penuh hikmah. Tiada sengketa yang merosakkan mahabbah. Demi sebuah perjuangan yang tiada lelah.

Tahun ketiga membina stamina. Permulaan yang baik, bukanlah suatu jaminan, semua itu hanya suatu permulaan. Realiti ini saya jadikan sandaran untuk memastikan perjalanan sebagai mahasiswa Islam berada pada landasan kebenaran. Amanah sebagai Setiausaha Agung MPP dan pemimpin No.3 dalam jemaah saya seimbangkan dengan tugasan akademik. 3 dalam 1! Dengan kudrat yang Allah Ta'ala pinjamkan, saya cuba mengoptimumkan gerak kerja. Bagi memastikan keikhlasan itu dapat dirasa, datanglah segala musibah daripada luar dan dalam untuk berbicara, dalam bentuk yang di luar jangkaan. Manusia sebagai hamba. Status yang menjadikan kita sentiasa layak untuk diuji apa sahaja oleh Pemilik kita dengan selautan hikmah. Masakan kita boleh terlupa bahawa sujudnya kita adalah kerana kita hamba, milik Dia? Lulus ujian itu, meningkatlah darjat kita. Mujurlah saya menyedarinya untuk membina kekuatan.

Tahun keempat mencari berkat. Revolusi berlaku dalam kehidupan saya sebagai mahasiswa Islam. Tiada lagi mesyuarat sampai pukul 3.00 pagi. Tidak lagi memikirkan segala macam program dan aktiviti. Ironinya, saya lebih fokus memikirkan masa hadapan yang bakal dilalui. Mungkin kesongsangan hidup yang berlaku ketika itu ialah menyekat diri daripada 'menyibuk' dengan urusan kepimpinan. Tiba masanya saya berehat untuk memberi laluan kepada generasi ghuraba' yang lebih segar idea mereka untuk melakukan momentum bagi memastikan segala visi dan misi menjadi realiti. Jika diminta pandangan, saya akan lontarkan berdasarkan pengalaman. Hati ini mula berbisik, tiba masanya untuk mencari teman istimewa. Saya beranikan diri memulakan langkah. Alhamdulillah. Pantun dijual sudah pun dibeli.

Tempoh menunggu hari konvokesyen. Ada kalanya, dalam kesibukan masing-masing kita dengan mudah menyebut, no news is a good news. Kalau kemalangan, atau sakit, atau mati, adalah berita yang kedengaran, tapi kalau tiada sebarang khabar berita, tentu sahaja semuanya seperti biasa. Hakikatnya tidak, bahkan saya jadi paranoid pula apabila ada kenalan yang tiba-tiba senyap. Menyepikan diri. Lama tidak kedengaran sebarang berita, tiba-tiba apa yang sampai ke telinga tidak enak pula. Nauzubillah. Jika ada sahabat-sahabiah yang mula berasa longgar dengan perjuangan, ingatilah semula 'janji setia' yang kita pateri bersama. Kelapangan waktu yang ada saya manfaatkan untuk bertugas menabur bakti di sebuah sekolah swasta di LD sambil berprogram bersama adik-adik usrah dalam PERPPISLD. Pengalaman dikutip sebaik mungkin untuk bekalan kelak pada hari kemudian. Doakan saya istiqamah setelah bergelar graduan. Sebuah perjalanan baru bermula.

Wednesday, October 14, 2009

Ku Percaya

Mereka meragui
wujudnya cinta yang sejati
Tetapi tidak bagi hati kecil ini

Semenjak dari mula ku yakin ada cinta
Cintalah yang memungkinkan segala

Ku rela
Biar betapa pun perit tertusuk duri
Andai laluan perjalanan berliku tiada bertepi

Ku percaya tidak sia-sia aku diuji
Demi cinta tersembunyi hikmahnya pasti

Tiap satu yang terjadi
Tidak mungkin tersendiri
Cuba cari jawapannya andai meragui

Tuesday, September 15, 2009

Sepi Lagi

Sepi hati terjadi lagi
Mungkin sampai mati aku sepi
Biar senyum hadir di hatiku
Mungkin ini hanya sekadar di bibirku

Aku kini yang bisa mengerti
Walau pun yang lain tidak peduli
Namun berat beban hidupku
Biarkan sahaja diriku yang tahu

Sejarah cinta dan hidupku
Penuh duri dan banyak ranjau
Untuk kesabaran yang penuh dengan liku
Akan ku hadapi demi kesucian perjuangan itu

Ada saatnya aku bicara
Meluahkan nasib di hadapan Pencipta
Menyesalinya tidak, mensyukurinya pasti
Kerana aku yakin ada sinar di hujung perjuangan ini

Tuesday, September 8, 2009

Pertengahan Ramadhan

Salam Wasilah Ukhuwah Fillah
Dua hari sudah struktur bacaan imam tarawih berubah aspek subjek dan predikatnya. Tanda kita kini berada di pertengahan bulan Ramadhan. Hampir separuh sudah kita lalui bulan penuh keberkatan ini. Semoga segala amal kita diterima dan mendapat keredhaan-Nya. Pada awal Ramadhan, imam akan membaca surah lazim sebagai subjek (seperti Al-Insyirah, Al-Asr, dan lain-lain) pada rakaat pertama dan surah Al-Iklhas dijadikan predikat sebagai surah pilihan dalam rakaat kedua. Sebaliknya, bermula malam ke-16 yang lalu, imam mula menjadikan surah Al-Qadr sebagai subjek, manakala surah-surah lazim yang lain dijadikan predikat pula.

Senario ini amat signifikan sekali dengan ketibaan malam 1000 bulan yang akan menyapa kita beberapa hari sahaja lagi. Sebagaimana janji-Nya tentang fadhilat malam Lailatul Qadar, maka marilah kita bersama-sama meraihnya untuk bekalan perjalanan kita menuju destinasi abadi. Hidupkan malam beribadah dan iktikaf. Jalan sudahpun terbentang luas. Tidak cukup dengan itu, Allah Ta'ala telahpun mengikat syaitan yang menjadi musuh utama kita. Sekarang terserah kepada empunya diri sama ada hendak memanfaatkan peluang ini atau mensia-siakannya begitu sahaja. Hargailah peluang keemasan ini selagi hayat dikandung badan.


Thursday, August 27, 2009

Bahaya Fitnah

Fitnah adalah peringatan RasuluLlah sallaLlahu alaihi wasallam kepada umatnya. Fitnah disinonimkan dengan dekatnya kejadian kiamat dan kehancuran dunia untuk selama-lamanya dengan kehadiran alam akhirat yang dijanjikan Tuhan. Peperangan dan pembunuhan menjadi mudah kerana gagalnya manusia mengawal bahang fitnah yang sedang menyala dengan rakus sekali. Senario ini menjadi lebih dahsyat apabila fitnah itu meruncing dalam kalangan umat Islam sendiri, seperti yang berlaku di Pakistan, Iraq dan bumi Palestin hari ini. Umat Islam adalah saksi Allah di bumi ini. Itulah peranan yang hilang dalam kehidupan akhir zaman hari ini.

Abdullah bin Ubay lebih bersalah di Madinah saat hidup bersama RasuluLlah. Beliau melakukan kerja fitnah dan kerosakan yang hampir sekali menggugat kestabilan kerajaan pimpinan baginda sendiri. Isteri baginda difitnah lebih dahsyat daripada fitnah yang menimpa DSAI beberapa tahun lepas di Malaysia. Tetapi hukuman berlaku tanpa pertumpahan darah. Kenapa? Sebab, Abdullah bin Ubay adalah seorang muslim walaupun beliau seorang penipu yang diketahui jelas penipuan syahadahnya. Begitulah Islam meletakkan hukuman bagi memastikan keharmonian dalam dunia Islam. Tiada jihad ke atas sesama muslim sehinggalah berlaku pemberontakan yang membakar keharmonian itu. Saat itu, darah pemberontak menjadi halal. Ini dunia Islam. Undang-undang sebuah kerajaan Islam.

Di negara kita dan di negara-negara umat Islam hari ini, walaupun diperintah oleh muslim yang berotak penjajah yang menolak ketuanan Al-Quran sebagai perlembagaan kehidupan dan negara, hukum ini terus berjalan. Pemberontakan atas alasan agama sekali pun adalah salah dan terlarang. Teras hikmahnya adalah mengelak pertumpahan darah dan fitnah yang pasti lebih merosakkan dan menghancurkan kehidupan umat Islam. Ini sehinggalah berlaku dan menjadi nyata dan terang kekufuran pihak pemerintah. Contoh kes seperti pemberontakan Sultan Aurengzeb (digelar Umar Abdul Aziz India) ke atas ayahandanya sendiri, Raja Akbar (pembina Taj Mahal) dengan menangkap, mengurung dan merampas kuasa kerajaan Islam India yang dipenuhi kecemerlangan dan keadilan selepas itu.

Kezaliman wajib ditentang tetapi bukan dengan pertumpahan darah. Hak adalah milik pemerintah sebagaimana juga milik rakyat. Yang dizalimi adalah lindungan Allah manakala penzalim adalah teman syaitan. PAS yang menjadi pembangkang kepada kerajaan pimpinan UMNO sering dituduh sebagai pemberontak di negara umat Islam. PAS menafikan sekeras-kerasnya. PAS mengharamkan penentangan bersenjata di negara sendiri. PAS telah dizalimi dan saatnya yang tertentu, ahlinya ditembak dan dibunuh, lalu tidak diadili seadilnya. Ingat peristiwa Memali yang menyaksikan pembunuhan ala Masjid Merah itu. Pernahkah PAS memfatwakan pembalasan dengan pembunuhan juga. Tidak! Kita pencinta kedamaian. Yakinlah, Allah pasti memelihara hizbuLlah yang berjuang untuk-Nya daripada fitnah yang melata di bumi muslimin hari ini.

Monday, August 24, 2009

Puasa Ramadhan

Salam Ramadhan El-Mubarak.
Hikmat itu berbunyi, ini bulan Ramadhan, bukan bulan puasa. Masyarakat kita memanggilnya bulan puasa yang mengakibatkan kurangnya penghayatan terhadap bulan Ramadhan. Bulan Ramadhan bukan sekadar bulan puasa, bahkan bulan ini adalah bulan yang penuh kelebihan yang sungguh gilang-gemilang. Jadi, serulah bulan ini dengan nama bulan Ramadan, bukan bulan puasa. Bulan Ramadhan dipilih untuk umat Nabi Muhammad sallaLlahu alaihi wasallam secara khusus. Sebelumnya, umat terdahulu mengenal kelebihan hanyalah milik bulan-bulan yang haram iaitu Zulqaedah, Zulhijjah, Muharram dan Rajab (lihat at Taubah: 6). Tiada bulan Ramadhan yang dikenali kebesarannya sehinggalah perutusan junjungan besar Rasul Agung kita.

Taqwa itu sukar. Tiada jalan pintas menuju taqwa melainkan istiqamah dan sabar untuk memperolehinya. Sukar, tetapi Allah tidak menghendaki kesukaran buat hamba-Nya. Allah menghendaki kemudahan untuk hamba-Nya. Taqwa itu sukar, tetapi Allah telah mempermudahkannya. Berpuasalah. Anda akan menikmati rasa taqwa di dada (Lihat al- Baqarah: 183). Berpuasalah sepanjang bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharap redha daripada-Nya. Kecapilah rasa taqwa. Tiba-tiba al-Quran mendatangi anda. Dia mencintai anda dan anda mencintainya. Ramadhan adalah bulan al-Quran, Ramadhan mahal kerana al-Quran, bukan kerana puasa. Puasa hanyalah kenderaan menuju taqwa yang didamba al-Quran.

Insan berharga kerana unsur rohnya. Dengannya kita terbang meninggi ke langit meninggalkan segala mahluk di bumi. Ia mencari kebahagiaan abadi di sisi Tuhannya. Itulah keadaan mereka yang memahami. Kadang-kala manusia melupai rohnya. Lantas manusia menjadi seperti babi menyondol bumi mencari kekenyangan perut dan nafsu. Natijahnya, manusia terpenjara di dalam bekas yang membaluti roh samawinya. Justeru bagaimanakah kita menyedarkan diri dengan perlakuan kebinatangan ini? Kekanglah nafsumu dengan berpuasa. Nafsumu akan menjadi lemah dan longlai dalam ikatan memenjara dirimu. Saat itu roh menjadi gagah untuk mendongak keluar membawamu ke alam tinggi melepasi lumpur duniawi. Selamat menghayati bulan Ramadhan yang penuh keberkatan. Ramadhan Karim.

Tuesday, August 18, 2009

Ketibaan Ramadhan

Salam Wasilah Ukhuwah Fillah
Sejak bertugas sebagai guru di sebuah sekolah swasta 'bertaraf mewah' di Lahad Datu ini saya mulai sibuk memikirkan agenda pendidikan nasional sehinggakan lupa medan dakwah maya yang saya miliki ini. Mohon maaf kepada pengunjung sama ada kawan atau lawan (seperti YB UMNO Silam) kerana lama tidak bersua. Secara peribadi, saya amat menghargai setiap pengunjung yang hadir ke blog ini apatah lagi sudi menitipkan kritikan atau komen secara hikmah. Teruskan hasil kreativiti anda bagi menampung perjalanan blog Muslimin Agung ini. Bersempena dengan ketibaan bulan pesta ibadah, Ramadhan Al-Mubarak, saya dan keluarga mengucapkan selamat menikmati ganjaran ibadah yang cukup 'ranum buahnya' untuk kita petik di akhirat kelak. Peliharalah amalan kita agar istiqamah di jalan dakwah. Kepada para Jundullah PAS yang akan berjuang di medan jihad Parlimen Permatang Pauh, teruskan komitmen anda sebagaimana usaha kita mencari redha Ilahi. Buktikan Ramadhan ini, anda produktif, dinamik, aktif bekerja, dan tidak terjejas untuk melakukan apa sahaja, termasuk mungkin turun berkempen di Dun Permatang Pasir! Hancurkan kuffar UMNO! Umat Islam pasti cemerlang.

Wednesday, August 5, 2009

Tombo Hati (Penawar Hati)

Ubat hati ada lima perkaranya
Yang pertama baca Al-Quran dan maknanya
Yang kedua solat malam dirikanlah
Yang ketiga berkumpullah dengan orang soleh
Yang keempat berbanyaklah berpuasa
Yang kelima zikir malam berpanjanglah
Salah satunya siapa bisa menjalani
Moga-moga Allah Ta’ala mencukupi

Tuesday, August 4, 2009

Istidraj Kekayaan

Saya pasti ramai yang mengimpikan untuk menjadi kaya hatta bergelar jutawan suatu hari nanti. Bagi golongan yang beriman sudah pasti mengharapkan harta kekayaan yang penuh keberkatan dan bukannya malapetaka berbentuk istidraj yang akhirnya memakan tuan. Istidraj bererti suatu pemberian daripada Allah yang tidak direstui-Nya atau ibarat umpan yang diletakkan di dalam perangkap. Jika perangkap itu perangkap tikus, maka tujuannya adalah untuk memerangkap haiwan perosak itu. Tikus yang terpedaya dengan umpan akhirnya terperangkap ketika sedang asyik menikmati makanan yang tidak disedari berupa umpan itu. Malang sungguh nasib tikus itu.

Sebagai manusia yang dikurniakan akal kita sudah pasti boleh mengelakkan diri daripada senasib malang seperti Si Tikus itu. Oleh yang demikian jika seseorang itu dikurniakan kesenangan harta, pangkat atau kekuasaan, sewajarnyalah sering kali timbul pertanyaan di dalam hatinya, “adakah harta, pangkat atau kekuasaan yang dianugerahkan Allah itu sebagai suatu kurnia yang memberikan kebajikan untuk dirinya di dunia mahupun di akhirat atau semua itu suatu istidraj yang memerangkapnya di akhirat kelak?” Jika seseorang sentiasa berada di tahap itu nescaya dia tidak akan lalai sebaliknya akan mensyukuri nikmat tersebut dengan memanfaatkan pemberian Ilahi untuk tujuan kebaikan semata-mata.

Para ulama berpendapat nikmat kurniaan Allah SWT wajar diperlihatkan. Dalam hal ini terdapat perbezaan tindakan antara orang zahid dan tidak zahid bagi mensyukuri nikmat Ilahi. Lazimnya orang yang tidak zahid akan memperlihatkan kekayaan dalam bentuk kemegahan seperti membina rumah mewah, membeli kereta besar, memiliki harta hasil riba dan sebagainya seperti mana yang biasa diamalkan oleh para YB BN khususnya YB UMNO yang menyebarkan virus politik H1N1. Ironinya bagi orang yang zahid pula mereka memperlihatkan tanda-tanda nikmat Tuhan dengan melakukan kebajikan seperti menubuhkan yayasan untuk membela nasib anak-anak yatim dan golongan miskin. Sekalipun mereka memiliki rumah besar atau kereta mewah, nikmat itu digunakan bukan untuk kepentingan diri semata-mata sebaliknya untuk kepentingan perjuangan seperti mengadakan kuliah agama, usrah, dan sebagainya seperti mana yang diamalkan oleh para YB Pakatan Rakyat khususnya YB PAS. Hijau semakin cerah.

Friday, July 31, 2009

KEGHAIRAHAN “A”

Pakar pemikiran kreatif, Jaafar Abdul Rahim pernah berkata, “Seperti halnya kedahagaan kepada air, kedahagaan ilmu juga menuntut usaha menghilangkan kedahagaan. Caranya adalah dengan ‘meminum ilmu.’ Kedahagaan kepada ilmu juga boleh ‘mengenyangkan’ minda, fikiran, intelektualisme dan kerohanian.” Malah menurut beliau, kedahagaan ilmu melibatkan proses pencarian ilmu yang tiada penghujungnya. Melihat realiti hari ini, kedahagaan ilmu seolah-olah tidak wujud. Masyarakat lebih mengagungkan budaya ‘A’ sehingga menimbulkan kesan negatif. Buktinya, Subashini A/P G. Sivakumar, dijumpai tergantung di jeriji tingkap bilik tidur dengan sehelai kain selimut, gara-gara tidak mendapat 4 A dalam UPSR seperti yang diharapkannya.

Dalam pada itu, Mayo Foundation for Medical Education and Research yang berpangkalan di Amerika mendapati kes bunuh diri dalam kalangan remaja berusia antara 15 hingga 24 tahun tidak terlalu menonjol pada awal 1990-an, tetapi berlaku peningkatan selepas tahun 2000 dengan jumlah 132,000 kes direkodkan di seluruh dunia. Antara puncanya termasuklah tekanan perasaan, kemurungan, trauma, pengasingan dan kekecewaan. Tidak dinafikan bahawa tekanan perasaan dan kekecewaan yang dialami pelajar setelah mengalami kegagalan dalam peperiksaan turut terangkum dalam punca-punca tersebut.

Ternyata, pembelajaran berorientasikan peperiksaan, iaitu sekadar mahu mengejar ‘A’ dalam peperiksaan mengundang gejala negatif dalam masyarakat. Justeru, sebagai ahli komuniti dalam masyarakat, perkara ini perlu segera diatasi dengan memikirkan langkah penyelesaiannya. Dalam hal ini, ibu bapa perlu bersikap terbuka, memahami keupayaan anak, jangan terlalu mendesak atau meletakkan sasaran yang tinggi. Namun yang paling penting ialah didikan agama yang secukupnya perlu, supaya anak-anak tahu konsep dosa dan pahala, sekaligus menghindarkan diri daripada perkara-perkara yang ditegah agama.

Kesimpulannya, sekiranya kita mahu melahirkan individu bersahsiah seimbang, bukanlah tertumpu kepada kecemerlangan akademik semata-mata, tetapi juga perlu cemerlang daripada segi sosial dan emosi. Keghairahan masyarakat terhadap budaya ‘A’ seharusnya mencakupi integrated knowledge, iaitu kesepaduan ilmu yang menyeluruh. Dengan demikian, kes bunuh diri dalam kalangan pelajar mungkin dapat dikurangkan kerana para pelajar menyedari peranan mereka masih belum berakhir sekalipun gagal dalam akademik. Salam Jihad Akademik

Tuesday, July 14, 2009

Perkahwinan Octarina

Salam Wasilah Ukhuwah Fillah
Kak Mia (Octarina binti Kahar) bertemu jodoh juga akhirnya dengan pilihan hatinya sendiri. Kelapangan waktu yang ada, saya manfaatkan untuk bertandang ke walimatul urus pihak lelaki yang diadakan di Kediaman JKR, Lahad Datu pada 12 Julai 2009 yang lalu. Manakala sehari sebelum itu pula telah diadakan akad nikah di kediaman keluarga Kak Mia, di Kinabatangan. Sang Putera yang kini sudah pun sah menjadi suami Kak Mia merupakan seorang guru di SMK Desa Kencana, tempat yang sama Kak Mia bertugas. Bak kata Kak Mia, “Cinta Cikgu”. Sudah menjadi kelaziman halnya begitu, guru kahwin dengan guru. Tak kisahlah. Apa yang penting pasangan saling memahami dan tahu hakikat hidup untuk sentiasa berKONGSI apa yang dimiliki. Teringat pula waktu sama-sama berjuang dengan Kak Mia di lapangan dakwah kampus UMS. Karektornya seperti seorang ibu yang tegas tetapi penyayang membuatkan ramai mad’u senang berteman dengannya. Sewaktu di kampus dulu, selain menjadi pimpinan informal, Kak Mia pernah menjadi Setiausaha JAKMAS Kolej AB Sesi 2005/2006 (setahun sebelum saya menjadi YDP Kolej AB). Performance Kak Mia sangat cemerlang dalam setiap gerak kerja yang dilakukan olehnya. Kak Mia banyak membentuk dan mempengaruhi budaya kerja saya. Terlalu banyak jasa Kak Mia untuk dikenang. Semoga Allah melimpahkan mawaddah wa rahmah dalam kehidupannya sebagai seorang isteri solehah dan ibu mithali di samping istiqamah dalam perjuangan yang tiada noktahnya ini. Saya amat mengaguminya.

Friday, July 10, 2009

MPP Lesu?

Salam wasilah ukhuwah fillah
1) Ada benarnya soalan ini jika para pimpinan pelajar (MPP) mahupun sesiapa sahaja yang 'meminati’ perjuangan MPP yang tidak boleh menerima hakikat MPP memperjuang politik nilai (independent group) bukan menjadi 'pak turut' atau 'rubber stamp' kepada perjuangan politik kekuasaan (partisan).
2) MPP akan lesu sekiranya ahlinya memahami fungsi MPP sebagai "jurubicara hal ehwal kampus" SAHAJA, bukan lagi "mahasiswa jurubicara ummah" secara keseluruhan, masalah kampus mahupun airmata rakyat.
3) MPP akan terus lesu sekiranya dianggap pressure group kepada HEP, bukannya pressure group kepada kerajaan. MPP akan bertambah lesu sekiranya perkataan "MAHA" dalam istilah ‘mahasiswa Islam’ semacam mahu dibuang akibat pemahaman segelintir pihak yang tidak nampak keperluan MPP mencipta gelombang dan kuasa yang tersendiri atas nama student power, atas sumpah menggalas amanah nubuwwah bahawa "agama itu nasihat" kepada sesiapapun.
4) MPP akan terus lesu sekiranya intelegen-intelegen siasah kampus terus berfikir untuk masa depan politik kampus masing-masing sahaja, tiada masa untuk memberi lantas memimpin idea agresif untuk mencorak gelombang politik di peringkat nasional.
5) MPP akan terus lesu sekiranya membaca bahan-bahan bacaan yang terlalu asas (classic) yang tidak sepatutnya di usia muda 22-23 tahun (baca : usia al-Fateh menawan Konstantinople) terus-menerus membincang buku-buku yang bersifat expired@out-of-date dalam situasi kebanjiran buku dan bloggers di Malaysia saat ini. Jangan lupa, kajian yang menunjukkan bahawa mahasiswa Malaysia hanya membaca 12 buah buku selama tiga tahun pengajian.
6) MPP akan terus lesu sekiranya aktivis-aktivisnya tidak terdedah dengan hikmah yang hilang walau dari mana dan siapa sekalipun, sama ada aspek pemikiran, pendekatan mahupun tajribah (pengalaman) yang telah ditempuh oleh gerakan mahasiswa serata dunia pada saat ini.
7) MPP akan terus lesu sekiranya pemikiran-pemikiran baru, dan pengalaman-pengalaman, kepakaran-kepakaran, kelebihan-kelebihan berharga milik bekas-bekas aktivis mahasiswa tidak dimobilasikan dalam satu ketumbukan alumni untuk tujuan memberikan idea-idea membina dengan paksi dan prinsipnya yang cukup jelas dan takkan berubah.
8) MPP terus lesu sekiranya kepimpinan itu mahu terus menjadikan "tumpuan dalaman" kampus masing-masing sebagai justifikasi untuk tidak memberikan komitmen sepadu mungkin kepada perjuangan gerakan mahasiswa di peringkat nasional tatkala hampir setiap isu dan pergolakan harian politik-sosial-ekonomi Malaysia, masyarakat akan meneropong dan tertanya-tanya "di mana mahasiswa?"...

Friday, July 3, 2009

Apresiasi Tahniah


Salam Wasilah Ukhuwah Fillah

Janji Allah Yang Maha Kuasa itu pasti akan berlaku. Doa itu senjata orang mukmin "Dan Tuhan kamu berfirman:Berdoalah kamu kepada-Ku nescaya akan Aku perkenankan doa permohonan kamu." (Surah Ghafir ayat 60). Saya yakin doa akan dimakbulkan. Usaha gigih dapat balasan setimpal. Tak kira siapa kita, pasti akan dapat balasan, jika usaha lebih. Bukan masalah otak. Sesuai dengan firman-Nya dalam Surah Ar-Ra'ad (ayat 11): "Sesungguhnya Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum melainkan kaum itu sendiri yang merubah nasibnya." Apabila kita berusaha, berdoa dan bersabar, nescaya Allah perkenankan dan selamatkan kita. Percayalah. "Dan berikanlah berita gembira bagi orang yang bersabar. " (Surah al Baqarah ayat 155). Ini realitinya.

Saya pernah hampir tersungkur dan tewas kerana gagal ke matrikulasi. Saya cuba gagahinya. Suatu malam saya bingkas, lalu mengerjakan solat dua rakaat. Tewas, akhirnya air mata basah di hujung sejadah. Mulai hari itu, saya tidak menoleh lagi. Saya berusaha sedaya dan sekuat mungkin. Peluang yang Allah Ta’ala berikan untuk saya menuntut ilmu STPM, saya manfaatkan sepenuhnya. Amanah sebagai Ketua Pelajar, Pengerusi Surau, pemidato kebangsaan menjadi pembakar semangat untuk saya membuktikan sesuatu. Alhamdulillah gelaran ‘Best Student STPM’ yang saya impikan, berada dalam genggaman. Saya bersyukur. Betapa Allah SWT tidak pernah melupakan kita. Selangkahku kepada-MU, seribu langkah KAU kepadaku.

Perkongsian yang ala kadar ini bukan berniat memuji diri, sekadar nasihat saya tujukan ikhlas untuk adik-adik yang melanjutkan pelajaran di menara gading dan juga untuk insan-insan yang mulai rasa putus asa, agar sentiasa bersangka baik kepada Allah yang maha tahu beban, kepayahan dan ujian hamba-Nya. Saya sudah mula memetik hasilnya. Pengajian empat atau tiga tahun di universiti sangat berharga jika kita tahu menghargainya. Tahniah kepada semua sahabat yang akan bergraduasi. Kepada Anak Jass Azliezan dan Anak Afiq tahniah kerana bakal bergraduasi second class uper dan dapat melanjutkan pengajian master. Semoga kita semua berjaya mengejar segala impian. PASTI berjaya di Akademi Fisabillah.